Sejarah DABUKKE dan Hubungannya Dengan Parna - LOGOFF COMPUTER

Breaking

Tutorial Computer & Grafic Desaign

Blogroll

Friday, 8 December 2017

Sejarah DABUKKE dan Hubungannya Dengan Parna


Mungkin ada beranggapan bahwa; Dabukke itu adalah marga buangan, tapi saya berpikiran Dabukke adalah marga yang bebas.karena Dabukke dapat menikah dengan siapa saja tanpa memandang marga, karena sudah keluar dari keluarga Parna kecuali marga/boru NAPITU. Ini adalah turi-turian (cerita) dari Natua-tua (orang tua) saya. Pada zaman dahulu, ada sebuah kerajaan di sekitar Toba Samosir tepatnya di daerah "SIBATU-BATU". Kehidupan di kerajaan ini sangat nyaman. Raja kerajaan ini marga Napitu, beliau dikenal sebagai raja yang sangat disiplin. Raja ini mempunyai beberapa anak, dan anak beliau yang paling tua adalah Op.raja Sinalin. Raja Sinalin mempunyai kegemaran bercocok tanam/bertani, beliau sejak lahir sudah suka sekali bercocok tanam dan tak jarang hasil panennya melimpah,sehingga dapat menopang ekonomi masyarakat sekitar kerajaan. 
   
          Singkat cerita, natua-tua (orang tua) dari Op.raja Sinalin setiap ujung bulan mengadakan pesta "Gonrang".untuk menghormati roh nenek moyang di rumah Saloan yang mereka anggap rumah sakit, bersama ma syarakat. Dan sudah beberapa kali diadakan margondang, Op.raja Sinalin tidak menghadiri pesta itu, karena beliau sangat sibuk dalam bertani sehingga lupa pulang. Kemudian bertempat tinggal di juma (ladang). Suatu saat ketika akan diadakan gondang di rumah Saloan , sebagian besar dari angginya Raja Sinalin mengatakan "Boha do hita laho margondang? hahatta siakkangan pe dang i son" artinya"Bagamana kita mau berpesta? kakak kita paling tua tidak disini".                                                                                                                                                       
          Akhirnnya adik-adiknya pun menjemput raja Sinalin.Tetapi raja Sinalin tetap menolak dan menjawab"hamu ma margondang i si , bukke hu on do na porlu di au". Artinya"Kalian saja bergendang di situ , Bukke ku ini saja yang perlu samaku". (bukke = tanah yang sangat luas) sambil terus mencangkuli tanah memecah-mecah bukke itu. Mendengar hal itu orang tua dari raja Sinalin mengatakan "Dang anakku be i, SIDABUKKE nama ia ala dabu hu bukke nai nama ibana".Artinya : Nggak anakku lagi itu, SIDABUKKE saja dia karena jatuh ke 'bukke' nya itu dia.
    Dan akhirnya Raja Sinalin & isterinya tetap tinggal dan "mangula" di balian. Dan mereka mempunyai 3 orang anak yang berasal dari Sibatu-batu>                                            



      Anak pertama bernama Op.Dukkittalun.


               => Keturunannya oppung inilah siakkangan yang tinggal di Sibatu-batu, dan Sidabukke-Sidabukke yang merantau dan berasal dari Sibatu-batu.                                                                                                                                                                                               
      Anak kedua bernamaOp.Guru Marsait Lipan.                                                                          
    => Oppung ini memiliki kesaktian, dan suka berjudi (parjudi monang ala mardongan hadatuan).                                                                                                                                                                                                                                                                               
    Oppung ini merantau ke Silalahi yang awalnya untuk bertanding judi dan akhirnya tinggal do Silalahi. untuk mendapat pengakuan dan harajaon (hak, warisan& tanah), Op,Guru Marsait Lipan ini diminta raja Silalahi untuk mangalap (menikah) boru mereka boru Silalahi. Tetapi karena Oppung ini memiliki kesaktian & kesaktiannya itu memiliki pantangan untuk menikah (tidak boleh menikah). maka beliau mengangkat anak dari angginya sendiri Op,Niunggul, anaknya bernama Op.Ombing, untuk dinikahkan dengan boru Silalahi. Pada saat itu tidak ad parna di Silalahi, yang ada marga Silalahi Sabungan dan Sitikkir.                                                                                                                                                              
      Oleh karena itu, orang Silalahi menganggap Sidabukke adalh parna.
    Keturunannya Op.Ombing inilah yang sampai saat ini sering mengaku parna. yaitu Sidabukke yang berasal dari Silalahi sekitarnya termasuk Sidikkalang. Dan tona (pesan) dari Op.Marsait Lipan sebbelum meninggal "Naso jadi pinomparni Raja Sidabukke parjuji, molo marjuji ikkon susa ngoluna".(ingot hamu i). artinya :'Tidak boleh keturunan Raja Sidabukke orang yang bejudi,, jikalau berjudi harus susah kehidupannya".                                                                                                                                                                                            
      Anak ketiga bernama Op.Niunggul.                                                                                               
    => Keturunannya Oppung inilah yang diangkat anak oleh Op.Guru Marsait Lipan yang bernama Op.Ombing. Oppung ini memiliki 5 anak (Op.amani Unggul, Op.Sinitta, Op.Passu, Op.Bangun, Op.Ombing). yang keturunannya merantau ke daerah Simalungun sekitarnya seperti :Tigaras, Simantin, Bangun bolak, Sidamanik, Sibuntuon, Paneitongah, Siruberube, Tanah Jawa, dll. Dan saya pun keturunan dari Op.Niunggul. 
      1. CATATAN:
      2. Bukke artinya : Tanah yang sangat luas.
      3. JIka ada Sidabukke yeng mengaku parna, kemungkinan besar akan berakibat buruk.
      4. Bisa terjadi pernikahan sedarah lagi, mar-ito bisa jadi mar-pariban ( tubuni marga/boru Saragi hu marga/boru Siddabukke namangaku Saragi).

          Marilah kita menjaga persatuan..! terlebih dalam Keluarga Besar 'Dabukke".
        Untuk masa depan marga/boru kita masing-masing.... Kalo ada yang mengaku kalo Dabukke itu masuk Saragih, itu adalah hal yang salah. Karena kalau kita lihat dari sejarah diatas Dabukke sudah lain dari Parna terlebih dari Saragih.

          Demikian saja informasi dari saya,,,,,,
        jika ada akka hula-hula yang mau memberikan sesuatu komentar dalam blog  ini,
        saya persilahkan. Dan buatlah komentar yang bisa membuat kita mengetahui sejarah Dabukke. mungkin bagi marga selain Marga/boru Dabukke, informasi ini tidak terlalu penting .

                 Karena ini merupakan asal-usul marga yang kita anut,tetapi jika kita tidak mengetahui ini alangkah malunya kita, jika kita tidak tahu berasal dari mana marga kita masing-masing. SEJARAH DABUKKE dan HUBUNGANNYA DENGAN PARNA 
  • 2 comments:

    1. izin nanya min... berarti sidabukke tidak bisa menikah dgn marga/boru napitu?

      ReplyDelete
    2. Bisa di bilang gtu gan..
      Krna Dabukke itu awalnya adalah marga Napitu

      ReplyDelete