Home » » Sebuah Kitab "Injil" Kuno Berhasil Diterjemahkan, Isinya Diluar Perkiraan

Sebuah Kitab "Injil" Kuno Berhasil Diterjemahkan, Isinya Diluar Perkiraan


Sebuah kitab Kristen kuno baru-baru ini berhasil diterjemahkan dan ditemukan mengandung kumpulan wejangan, peringatan, dan ramalan tersembunyi.

Buku tebal berusia 1.500 tahun, yang berukuran kurang dari tiga inci (7,5 cm), telah diterjemahkan dari bahasa Koptik, bahasa Mesir, dan telah mengejutkan para ahli yang pada mulanya menganggap itu adalah Injil yang khas sebagaimana dipahami dalam pengertian tradisional. Ilmuwan mengira Injil itu menceritakan tentang kehidupan dan kematian Yesus. Namun, meskipun diberi judul “The Gospel of the Lots of Mary”, kodeks miniatur ini bukanlah berisi tentang tokoh-tokoh Kristen, termasuk Yesus, melainkan hanya sebuah buku panduan, untuk digunakan sebagai buku sumber bagi mereka yang ingin mencari bantuan untuk mengatasi masalah kehidupan.

Profesor agama di Princeton University, AnneMarie Luijendijk, yang diangkat menjadi kepala Wilson College pada tahun 2017, menulis dalam bukunya yang berjudul “<a href="http://www.mohr.de/en/nc/theology/series/detail/buch/forbidden-oracles.html" target="_blank" rel="nofollow">F</a>orbidden Oracles? The Gospel of the Lots of Mary”:

“Ketika saya mulai mengartikan naskah (ini) dan menemukan kata 'Injil' di baris pembuka, saya berharap untuk membaca sebuah narasi tentang kehidupan dan kematian Yesus seperti yang disampaikan dalam injil kanonik, atau kumpulan ucapan yang mirip dengan Injil Thomas (teks non-kanonik). "

Namun, setelah dilakukan penerjemahan teks, Luijendijk menemukan beberapa referensi tentang Yesus dalam rangkaian 37 orakel.

Menurut Luijendijk, buku ini mungkin telah digunakan untuk meramal dan memprediksi masa depan. Seseorang yang memiliki masalah dapat mengajukan pertanyaan pada buku itu, dan melalui proses pemilihan salah satu bagian secara acak, penanya akan menemukan jawabannya. Contoh entri yang diterjemahkan:

“Kamu tahu, o manusia, bahwa kamu sudah melakukan yang terbaik lagi. Kamu tidak mendapatkan apa pun kecuali kerugian, perselisihan, dan perang. Tetapi jika kamu bersabar sedikit, masalah ini akan berhasil melalui Tuhan Abraham, Ishak, dan Yakub.”
Entri lain berbunyi:

“Berhentilah menjadi dua pikiran, o manusia, apakah hal ini akan terjadi atau tidak. Ya, itu akan terjadi! Jadilah berani dan jangan dua pikiran. Karena itu akan tetap bersamamu dalam waktu lama dan kamu akan menerima kegembiraan dan kebahagiaan. ”

Di masa lampau, jenis buku khusus, kadang-kadang disebut "buku lot" digunakan untuk mencoba memprediksi masa depan. Luijendijk mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya buku yang ditemukan sejauh ini yang menyebut dirinya sendiri sebagai "injil", sebuah kata yang secara harfiah berarti "kabar baik."

"Fakta bahwa buku ini disebut dengan cara itu sangat signifikan," kata Luijendijk kepada Live Science dalam sebuah wawancara. "Bagi saya, itu juga benar-benar menunjukkan bahwa ada sesuatu yang harus dilakukan (dengan) bagaimana orang akan berkonsultasi dan juga tentang (melihatnya) sebagai kabar baik," katanya. "Tidak ada yang ingin tahu masa depan, dan mendengar kabar buruk (pada artinya)."

Meskipun orang-orang pada saat ini mengaitkan kata "Injil" sebagai sebuah kitab suci nasrani yang berbicara tentang kehidupan Yesus, orang-orang di zaman kuno mungkin memiliki perspektif yang berbeda tentang Injil.

Buku "Injil" itu sekarang dimiliki oleh Museum Sackler Harvard University. Buku itu diberikan kepada Harvard pada tahun 1984 oleh Beatrice Kelekian, yang menyumbangkannya untuk mengenang suaminya, Charles Dikran Kelekian. Ayah Charles, Dikran Kelekian (1868-1951), adalah "seorang pedagang barang antik Koptik yang berpengaruh, dan dianggap sebagai 'dekan barang antik' di antara para pedagang seni di New York," tulis Luijendijk dalam bukunya.

Sumber: www.livescience.com/49673-newfound-ancient-gospel-deciphered.html

Thanks for reading Sebuah Kitab "Injil" Kuno Berhasil Diterjemahkan, Isinya Diluar Perkiraan

« Previous
« Prev Post
Next »
Next Post »

0 komentar:

Post a Comment